Amah Kena Hukum G4ntung Di Arab Saudi Kerana Pertahankan Diri Dari D1r0g0l Majikan

Gempar berita kem4t1an pekerja migrain Indonesia, Tuty Tursilawati dijadikan h4mb4 sek5 majikannya di tanah Arab Saudi. Difahamkan mangs4 Tuty berasal dari Majalengka, Jawa Barat telah ke Thaif, Arab Saudi untuk bekerja di sana sebagai pembantu rumah sejak September 2009 lagi.

Akibat tidak tahan dengan des4kan majikannya itu, dia sanggup bertindak memuku1 dan membunvh majikan. Tuty Tursilawati dijatuhkan hukum4n g4ntung sampai m4t1 gara-gara membunvh. Ini kronologi susulan kes pembantu rumah itu.

Puku1 hingga majikan m4t1

Menurut Tribunnews.com, Tuty Tursilawati sering kali menjadi tempat pemu4s n4fsu bin4tang majikannya itu. Akibat tidak tahan dengan perbuatan j1j1k majikannya itu, dia bertindak mel4wan dan cuba mempertahankan dirinya pada 11 Mei 2010.

Dia turut mempertahankan dirinya dengan menggunakan sebat4ng tongk4t lalu memuku1 sekuat hati sehingga majikannya itu m4t1. Kerana terlalu t4kut, dia memutuskan untuk melarikan diri dari rumah berkenanaan.

Keterangan dari orang tua mangsa

Menerusi portal Kitabisa.com, berdasarkan keterangan dari ibu dan ayah mangs4 menjelaskan pada tahun 2009 Tuty meminta izin untuk berangkat ke Arab Saudi dan bekerja sebagai pembantu rumah di sana. Selain itu, dia juga sedang mengalami masalah ekonomi keluarga dan ingin meringankan beban suaminya.

Tuty dan ibunya turut ke tanah Arab Saudi untuk bekerja di sana. Tetapi mereka mendapat majikan yang berbeza. Tuty juga menguruskan ayah kepada majikannya yang sedang sak1t.

Tuty juga pernah menghubungi ayahnya melalui panggilan telefon dan meluahkan rasa penat bekerja menguruskan orang tua di rumah tersebut. Dia juga pernah berhasrat untuk lari dari rumah majikan tetapi dinasihati ayahnya untuk meminta berhenti bekerja.

Dir0g0l 9 lelaki hingga Subuh

Pada 11 Mei 2010, Tuty dit4han seorang pemuda menaiki kereta berwarna putih dan menanyakan tujuannya. Tuty meluahkan hasratnya untuk ke Mekkah. Hasratnya itu disambut baik pemuda berkenaan dan sanggup menghantarnya ke Mekkah.

Mal4ng tidak berbau, dia bukan dihantar ke Mekkah sebaliknya sebuah rumah kosong. Pada malam itu, dia dir0g0l beramai-ramai 9 orang lelaki Arab sehingga Subuh. Usai perbuatan kej4m itu, dia dihantar ke Masjidil H4ram. Setiba di Mekkah, dia segera menghubungi rakannya, Ela dan menetap sebentar di rumah sahabatnya itu.

Pada 13 Mei 2010, Tuty ditangk4p polis Arab Saudi untuk proses undang-undang dan soal siasat. Tuty memberi keterangan mengenai tindakannya itu terhadap majikan. Kes ini ditangguhkan beberapa tahun sehingga Tuty Tursilawati dijatuhkan hukum4n g4ntung pada 29 Oktober 2018.

Sumber: Kitabisa, Bunga Manggiasih, Tribun Medan

Facebook Comments

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*